ARAH DESTINASI | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | ARAH DESA | SCHOLAE

Update News

Suara Kita

Program PELITA dan REPELITA Lebih Mumpuni dari RPJMN

Kamis , 09 September 2021 | 23:30
Program PELITA dan REPELITA Lebih Mumpuni dari RPJMN
Jerry Massi, Direktur Political and Public Policy Studies. (Foto: Dok. Pribadi)
POPULER
Presidensi G20 2022 Tingkatkan Pengakuan Kapabilitas Indonesia

Oleh: Jerry Massie

PELITA dan REPELITA, istilah ini lahir pada setiap Sidang Umum Majelis Permusyawarahan Rakyat (MPR) sebagai lembaga negara tertinggi berkewajiban menyusun Rencana Pembangunan Lima Tahun (REPELITA).

Kemudian dijadikan Pembangunan Lima Tahun (PELITA) oleh Pemerintah sebagai Badan Eksekutif yang cukup berhasil memajukan pembangunan dan meningkatkan kesejahteraan rakyat.

Hingga akhirnya, almarhum Presiden Soeharto disebut sebagai Bapak Pembangunan.

Program ini dari tahun 1969 sukses. Bayangkan saja, inflasi kita pada tahun 1967 sekitar 600 persen dan turun sampai 10 persen pada 1969-1970. Grand Strategy and grand design ini digagas oleh Begawan Ekonomi Widjojo Nitisastro dan juga mantan Menteri Keuangan 3 periode Ali Wardhana.

Ada juga tim ekonomi era Soeharto yang berhasil menghentar ekonomi kita terbaik di Asia. Ada nama-nama beken Radius Prawiro, JB Sumarlin sampai Ma'rie Muhammad.

Memang orang-orang yang duduk di kabinet menguasai bidang dan menguasai masalah. Bahkan secara empiris mereka adalah orang yang mumpuni.

Misalkan ayahanda Prabowo Subianto dua kali masuk kabinet yakni zaman Soekarno dan Soeharto. Beliau pun dibujuk balik Indonesia lantaran sudah berdomisili di luar.

Menteri Ristek BJ Habibie, dia pun di transfer dari Jerman. Dia salah satu ilmuwan terkemuka di Jerman kala itu. Sampai Jenderal TNI Purn LB Moerdani harus di boyong dari Korea Selatan. Jadi mereka bekerja tanpa tekanan parpol.

Saat ini tersisa Emil Salim. Saya lihat banyak public policy yang amburadul khususnya soal infrastruktur baik pembangunan jalan, jembatan dan gedung.

Saya coba bandingkan jalan tol Jagorawi dan Cikampek yang dibangun di era Soeharto bertahan lama. Dan ini dibangun melalui konsep REPELITA dan PELITA Ada pula  mid term and long term (jangka menengah dan jangka panjang).

Sebetulnya bisa kita adopsi kebijakan di era Presiden Soekarno dan Soeharto sampai SBY.

Pasalnya, ada program mereka yang baik tapi tak berlaku lagi. Dibandingkan dengan saat ini, barangkali beda Menteri di era orde lama dan orde baru. Zaman itu menteri belum terlau sibuk dengan partai atau non partisan. Hampir rata-rata menteri dari kalangan akademisi, praktisi dan profesional.

Jadi yang membandingkan dengan saat ini adalah urusan politis. Political interest yang lebih kuat. Nah, di parlemen kelompok moderat, konservatif dan bipartisan kurang.

Urusan kabinet di take over oleh parpol jadi disanalah kendalanya.

Bahkan banyak kebijakan tiba saat tiba akal yang muncul. Inilah yang merusak sistem pemerintahan. Belum lagi Menteri yang diangkat Presiden Jokowi wrong man atau menteri tak menguasai bidang.

Anekdot dan alegorinnya, pakar pertanian diangkat jadi Menteri Dalam Negeri.

Hebatnya, untuk urusan economic growth atau pertumbuhan ekonomi di era Soeharto dipegang langsung Bappenas. Sedangkan saat ini tidak jelas siapa yang bertanggung-jawab apakah Menteri Keuangan, BPS, Menko Ekonomi atau siapa. Zaman orde baru dipegang oleh Bappenas. Jadi naik dan turunnya ekonomi merekalah yang bertanggung -jawab. Jika kembali ke motede dan rumus Repelita dan Pelita makan akan konsep pembangunan akan terarah. Justru saat ini kekuatan Kementerian PU-PR lebih besar dari Kementerian PPN/BAPPENAS

Sebaikanya kembalikan ke program era Orde baru yakni PELITA (Pembangunan Lima Tahun dan REPELITA (Rencana Pembangunan Lima Tahun) karena lebih mumpuni dari Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasiona (RPJMN)

Jerry Massie adalah Direktur Political and Public Policy Studies

 

Editor : Patricia Aurelia
KOMENTAR