ARAH DESTINASI | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | ARAH DESA | SCHOLAE

Update News

Eijkman Ingatkan Pasien Sembuh COVID-19 Bisa Terinfeksi Kembali

Rabu , 29 April 2020 | 17:00
Eijkman Ingatkan Pasien Sembuh COVID-19 Bisa Terinfeksi Kembali
Eijkman ingatkan pasien sembuh COVID-19 bisa terinfeksi kembali. (Antaranews)
POPULER
Rayakan HUT Ke-23, Jemaat GKI Pengharapan Kikiso Teminabuan Bangun Gedung Gereja Baru

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Subandrio mengatakan pasien sembuh COVID-19 bisa saja kembali terinfeksi kembali virus SARS-CoV-2 penyebab penyakit COVID-19 jika kekebalan tubuh tidak cukup melawan penyakit itu.

"Tetap memungkinkan, terkena (COVID-19) lagi tetap mungkin kalau dia tidak membangkitkan kekebalan yang cukup," kata Amin kepada Antara, di Jakarta, Rabu (29/4/2020).

Dia menuturkan pada umumnya orang-orang yang sembuh dari COVID-19 akan punya antibodi untuk melawan penyakit itu. Namun, ada beberapa orang yang antibodinya tidak cukup tinggi untuk memproteksi tubuhnya sehingga bisa terjadi reinfeksi.

Reinfeksi bisa saja terjadi karena terkena paparan virus yang banyak dan pada saat itu antibodinya tidak sanggup melawan virus itu.

"Kalau antibodinya cukup tinggi bisa seumur hidup dia terlindungi tapi pada orang-orang yang 'low responder', produksi antibodinya tidak terlalu tinggi," ujar Amin.

Pasien sembuh COVID-19 harus tetap menjaga daya tahan tubuh kuat dan melakukan pencegahan penularan COVID-19 termasuk menjaga jarak sosial.

Amin menuturkan respon imun tiap orang berbeda-beda.

"Sama-sama kena kuman yang sama tapi respon antibodinya beda-beda," ujarnya.

Ada sejumlah faktor yang mempengaruhi respon antibodi orang berbeda-beda yakni faktor genetik, faktor lingkungan dan faktor gaya hidup. Faktor-faktor itu bisa mempengaruhi respon imun seseorang terhadap penyakit.

Kejadian munculnya pasien sembuh COVID-19 yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 kembali terjadi di Jepang.

Amin menuturkan sebagian besar pasien COVID-19 sembuh saat ini karena kekebalan tubuh. Mereka sembuh bukan karena antivirus.

COVID-19 bukan menjadi penyebab tunggal pasien COVID-19 meninggal, tapi karena adanya penyakit penyerta lain dan kekebalan tubuh yang menurun.

"Yang sakit berat pun kalau ada kelainan organ yang lain itu diperbaiki dulu kalau itu sudah bagus otomatis kekebalannya akan kembali sendiri. Tapi kalau penyakit komplikasinya itu yang organ-organ lainnya itu belum bisa diatasi, kita tidak bisa mengandalkan kekebalan untuk mengatasi virus karena kekebalannya akan rendah," ujar Amin.

Jika terinfeksi COVID-19, seseorang dengan penyakit penyerta lain seperti diabetes, gagal ginjal dan darah tinggi akan dengan mudah jatuh pada kondisi yang memburuk.

"Orang-orang yang sudah punya penyakit sebelumnya itu akan lebih rentan lebih mudah untuk jatuh pada keadaan berat," tuturnya.

 

Editor : Farida Denura
KOMENTAR