ARAH DESTINASI | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | SCHOLAE

Update News

Bahlil Ancam Kurangi Insentif Jika Investasi Masuk Lewat Negara Ketiga

Rabu , 24 Mei 2023 | 16:01
Bahlil Ancam Kurangi Insentif Jika Investasi Masuk Lewat Negara Ketiga
Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia dalam acara Indonesia-China Smart City Technology and Investment EXPO 2023 di Jakarta, Rabu (24/5/2023). (Antaranews)
POPULER
Kisah Perempuan Flores Timur Berjuang di Tengah Kesulitan Mengakses Akun Bank

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia mengancam akan mengurangi pemberian insentif jika para investor menyalurkan dananya ke Indonesia lewat negara perantara atau negara ketiga.

“Saya tahu ini, sebagian uang China masuk lewat Singapura dulu baru masuk Indonesia. Nanti ke depan kalo tidak ada yang masuk langsung, insentifnya tidak akan kita berikan secara maksimal,“ ucap Menteri Bahlil usai menghadiri acara Indonesia-China Smart City Technology and Investment EXPO 2023 di Jakarta, Rabu (24/5/2023).

Menteri Bahlil menuturkan nilai realisasi investasi Indonesia pada 2022 melebihi target dari Rp1.200 triliun menjadi Rp1.207 triliun. Posisi investasi pertama ditempati oleh Singapura dan kedua adalah China.

Namun, ia meyakini bahwa dana investasi yang berasal dari Singapura tersebut sebagian besarnya berasal dari investor asal China.

Kinerja perekonomian Indonesia, lanjutnya, tumbuh positif di tengah ketidakpastian ekonomi global.

Di tahun 2022, ekonomi Indonesia masih tumbuh 5,31 persen dengan inflasi di bawah 6 persen dan menjadi salah satu pertumbuhan ekonomi terbaik diantara negara-negara G20.

Kinerja positif berlanjut pada kuartal pertama 2023, dengan jumlah pertumbuhan 5,3 persen dengan inflasi di bawah 5 persen.

Begitu juga dengan neraca perdagangan antara China dengan Indonesia yang pada tahun 2016-2108 defisit hingga 17-18 miliar dolar AS.

Kemudian, melalui kebijakan hilirisasi seperti nikel, neraca perdagangan antara China dan Indonesia membaik dan hanya menyisakan defisit 1,8 miliar dolar AS pada tahun 2022.

Oleh karena itu, Bahlil menginginkan hubungan ratusan tahun yang telah terjalin antara China dan Indonesia bisa lebih ditingkatkan dalam bentuk kolaborasi guna meningkatkan investasi.

“Indonesia sudah menjadi negara yang berdaulat dan tidak boleh ada yg mengklaim bahwa kita di bawah dari negara lain. Indonesia sekarang menteri nya sudah pintar,” sebutnya.

Lebih lanjut ia memaparkan arah kebijakan Indonesia ke depan adalah hilirisasi. Hal itu disebabkan nilai porsi Penanaman Modal Asing mendominasi pada realisasi investasi Indonesia di 2022 dengan 53,4 persen.

Melalui hilirisasi nikel yang terus dimasifkan, nilai ekspor Indonesia pun turut bertambah hingga 10 kali lipat. Pada 2018, nilai ekspor hanya 3,3 miliar dolar AS.

Namun, begitu Indonesia memberhentikan ekspor nikel, nilai ekspor Indonesia mencapai 30 miliar dolar AS. Salah satu negara yang memetik untung dari peningkatan nilai ekspor itu adalah China.

“Jadi Indonesia itu seperti gadis cantik yang memang dilirik oleh hampir semua investor yang ada di dunia. Tidak ada negara di Asia Tenggara yang pertumbuhan investasinya sebaik Indonesia selain Singapura,” tutur dia diberitakan Antara.

 

 

Editor : Farida Denura
KOMENTAR