Diet Nabati Bisa Kurangi Risiko Sleep Apnea


 Diet Nabati Bisa Kurangi Risiko Sleep Apnea Foto ilustrasi: pixabay.com

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Penelitian terbaru menunjukan, diet nabati ternyata bukan hanya bisa menurunkan berat badan, tapi juga berperan penting mengurangi risiko sleep apnea.

Studi yang diterbitkan dalam jurnal ERJ Open Research, menyebutkan orang yang melakukan diet nabati sehat dengan mengonsumsi sayuran, buah-buahan, biji-bijian utuh, dan kacang-kacangan memiliki 19 persen kemungkinan lebih rendah untuk mengalami sleep apnea dibandingkan dengan mereka yang melakukan diet tidak sehat. "Hasil ini menyoroti pentingnya kualitas diet  dalam mengelola risiko obstructive sleep apnea (OSA)," kata peneliti utama Yohannes Melaku, dikutip dari Medical Daily, Jumat (23/2). Sleep apnea menyebabkan gangguan pernapasan yang sering dialami selama tidur, mengakibatkan gejala seperti mendengkur, kelelahan, mengantuk siang hari, mudah tersinggung, dan kadang-kadang, insomnia. Lebih dari 30 juta orang dewasa di Amerika Serikat menderita sleep apnea. Ada dua jenis sleep apnea, yaitu central sleep apnea (CSA) yang timbul dari masalah dalam regulasi pernapasan oleh otak selama tidur, dan obstructive sleep apnea (OSA), disebabkan oleh kondisi yang menghalangi aliran udara melalui saluran udara atas selama tidur. Selain perubahan gaya hidup, praktisi kesehatan merekomendasikan penggunaan continuous positive airway pressure (CPAP) bagi orang-orang dengan sleep apnea sedang hingga parah. CPAP adalah mesin yang memberikan tekanan udara melalui masker saat tidur. Sleep apnea yang tidak diobati dapat meningkatkan risiko kondisi kesehatan termasuk diabetes tipe 2, tekanan darah tinggi, gagal jantung, stroke, dan penyakit ginjal. "Faktor risiko untuk obstructive sleep apnea mungkin berasal dari genetika atau perilaku, termasuk diet. Penelitian sebelumnya secara utama telah berfokus pada dampak pembatasan kalori, elemen diet tertentu, dan penurunan berat badan. Ada kesenjangan dalam pengetahuan kita tentang bagaimana pola diet secara keseluruhan mempengaruhi risiko OSA. Dengan studi ini, kami ingin mengisi kesenjangan tersebut dan mengeksplorasi hubungan antara jenis diet nabati yang berbeda dan risiko OSA," kata Melaku dalam sebuah rilis berita. Studi ini didasarkan pada data lebih dari 14.000 individu yang merupakan bagian dari Survei Kesehatan dan Nutrisi Nasional Amerika Serikat. Para peneliti mengkaji diet para partisipan, dan berdasarkan apa yang mereka makan selama 24 jam terakhir, mereka dikategorikan ke dalam tiga kelompok: diet nabati sehat (terdiri dari biji-bijian utuh, buah-buahan, sayuran, kacang-kacangan, kedelai, dan kopi). Selanjutnya, diet kaya akan makanan hewani (melibatkan asupan lemak hewani tinggi, produk susu, telur, ikan atau makanan laut, dan daging), dan diet nabati yang tidak sehat yang ditandai dengan konsumsi biji-bijian olahan, kentang, minuman yang diberi gula, makanan manis, kue-kue, dan makanan asin. Para partisipan juga ditanyai apakah mereka mengalami obstructive sleep apnea. "Orang-orang dengan diet yang paling tinggi kandungan makanan nabati cenderung memiliki risiko 19 persen lebih rendah untuk menderita OSA, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi jumlah makanan nabati yang paling rendah. Mereka yang mengonsumsi diet yang sebagian besar vegetarian juga memiliki risiko yang lebih rendah.

Namun, orang-orang yang mengonsumsi diet tinggi makanan nabati yang tidak sehat memiliki risiko 22 persen lebih tinggi, dibandingkan dengan mereka yang mengonsumsi jumlah makanan tersebut yang rendah," demikian rilis berita tersebut menyatakan. Para peneliti mengamati bahwa hubungan antara diet nabati dan risiko sleep apnea lebih menonjol pada pria, sementara diet nabati yang tidak sehat memiliki dampak yang lebih signifikan pada risiko wanita. "Hasil ini menyoroti pentingnya kualitas diet kita dalam mengelola risiko OSA. Penting untuk dicatat perbedaan-perbedaan jenis kelamin ini karena mereka menekankan perlunya intervensi diet yang dipersonalisasi bagi orang-orang dengan OSA," kata Melaku. Meskipun studi ini tidak meneliti mekanisme di mana diet memengaruhi risiko sleep apnea, para peneliti percaya bahwa antioksidan dalam diet nabati dan sifat anti-inflamasi mungkin menjadi faktor yang membantu dalam mengurangi peradangan dan obesitas, faktor risiko sleep apnea.  

Editor : Lintang Rowe

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Lifestyle Terbaru