IMF Nilai Sektor Keuangan Global Tetap Rapuh Seiring Kebijakan Bank Sentral


 IMF Nilai Sektor Keuangan Global Tetap Rapuh Seiring Kebijakan Bank Sentral Kepala Ekonom dan Direktur Departemen Riset IMF Pierre-Olivier Gourinchas dalam konferensi pers World Economic Outlook Update yang dipantau secara daring di Jakarta, Selasa (31/1/2022). (Antaranews)

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF) menilai, sektor keuangan global tetap rapuh terutama karena bank sentral memulai jalur yang belum dipetakan untuk mengecilkan neraca mereka.

"Penting untuk memantau penumpukan risiko dan mengatasi kerentanan ini, terutama di sektor perumahan atau di sektor keuangan non bank yang kurang diatur," kata Kepala Ekonom dan Direktur Departemen Riset IMF Pierre-Olivier Gourinchas dalam konferensi pers "World Economic Outlook Update" yang dipantau secara daring di Jakarta, Selasa (31/1/2022).

Menurut dia, ekonomi pasar berkembang membiarkan mata uang mereka menyesuaikan sebanyak mungkin dalam menanggapi kondisi moneter global yang lebih ketat menggunakan intervensi valuta asing (valas) atau manajemen aliran modal, yang sesuai untuk meredakan volatilitas yang berlebihan dan non fundamental.

Pasar keuangan menunjukkan kepekaan yang tinggi terhadap berita inflasi, dengan pasar ekuitas naik setelah rilis data inflasi yang lebih rendah baru-baru ini untuk mengantisipasi penurunan suku bunga, meskipun bank sentral telah mengomunikasikan tekad mereka untuk memperketat kebijakan lebih lanjut.

Dengan puncak inflasi utama Amerika Serikat (AS) dan percepatan kenaikan suku bunga oleh beberapa bank sentral non-AS, dolar AS telah melemah sejak September 2022 tetapi tetap jauh lebih kuat dari tahun lalu.

Maka dari itu, Pierre mengungkapkan terdapat risiko perubahan harga di pasar keuangan yang tiba-tiba. Pelonggaran dini dalam kondisi keuangan sebagai tanggapan terhadap data inflasi utama yang lebih rendah dapat memperumit kebijakan anti-inflasi dan memerlukan pengetatan moneter tambahan.

Untuk alasan yang sama, rilis data inflasi yang tidak menguntungkan dapat memicu perubahan harga aset secara tiba-tiba dan meningkatkan volatilitas di pasar keuangan.

"Pergerakan seperti itu dapat membebani likuiditas dan berfungsinya pasar kritis, dengan efek riak pada ekonomi riil," ujarnya diberitakan Antara.

Dengan demikian, ia menyarankan untuk memastikan stabilitas sektor keuangan, alat makroprudensial dapat digunakan untuk mengatasi peningkatan kerentanan sektor keuangan. Namun langkah tersebut bergantung pada keadaan negara tersebut.

Pemantauan perkembangan sektor perumahan dan melakukan stress test di ekonomi di mana harga rumah telah meningkat secara signifikan selama beberapa tahun terakhir pun diperlukan.

Pierre menambahkan, peraturan sektor keuangan yang diperkenalkan setelah krisis keuangan global telah berkontribusi pada ketahanan sektor perbankan selama pandemi, tetapi ada kebutuhan untuk mengatasi kesenjangan data dan pengawasan di sektor keuangan non bank yang kurang diatur, di mana risiko mungkin menumpuk secara tidak mencolok .

Gejolak baru-baru ini di ruang kripto juga menyoroti kebutuhan mendesak untuk memperkenalkan standar umum dan memperkuat pengawasan terhadap aset kripto.

Editor : Farida Denura

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

Ekonomi Terbaru