ARAH KITA | ARAH DESTINASI | ARAH PROPERTI | ARAH POLITIK | SCHOLAE

Update News

Moeldoko: Walau Diganggu, Pembangunan di Papua Tetap Jalan

Rabu , 05 Desember 2018 | 16:58
Moeldoko: Walau Diganggu, Pembangunan di Papua Tetap Jalan
Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko (KSP)

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko menanggapi aksi kekerasan di Papua yang menimbulkan banyak korban jiwa. Menurut Moeldoko, pembunuhan terhadap 24 pekerja pembangunan jembatan di sekitar Kali Yigi dan Kali Aurak, Distrik Yall amat biadab.

Namun demikian, dirinya menegaskan pembangunan di wilayah Papua akan terus berlangsung.

"Pembangunan harus tetap berjalan. Pemerintah Jokowi yang ingin memeratakan pembangunan tidak mengenal situasi. Untuk itu, walaupun diganggu, pemerintah tetap jalan, karena ini kebutuhan masyarakat Papua," kata Moeldoko di Bina Graha, Jakarta pada Rabu (5/12/2018).

Pemerintah membangun Papua bertujuan untuk menyejahterakan masyarakat Papua.

"Apa yang dilakukan rekan-rekan ini, membangun jalan 278 kilometer untuk membuka jalan Wamena, ke Agats. Karena Nduga daerah yang cukup tertinggal, terbelakang, terisolasi, dan relatif tidak aman, diharapkan dengan jalan ini, terkomunikasi dengan baik, barang tidak mahal, dan sebagainya," kata Moeldoko.

Aparat keamanan pun dikerahkan untuk mengawal proses pembangunan di Papua, jelas Moeldoko.

Mantan Panglima TNI itu juga mengimbau kepada sejumlah aktivis HAM untuk menilai upaya pengamanan secara berimbang.

"Buka isu ini dengan mata yg terbuka, bukan mata yang sebelah. Karena 31 masyarakat sipil dengan batas kemampuan mereka, ingin ikut mensejahterakan Papua, tapi menjadi korban peristiwa tak beradab," tegas Moeldoko.

Sebelumnya terdapat laporan tentang pembunuhan terhadap sekitar 24 pekerja PT Istaka disekitar Kali Yigi dan Kali Aurak, Distrik Yall yang diduga dilakukan oleh KKB pada Minggu (2/12/2018).

Selain menewaskan pekerja pembangunan, kelompok kriminal bersenjata juga dilaporkan menyerang Pos TNI Mbua, Kabupaten Nduga, Papua, pada Senin (3/12) sekitar jam 18.30 WIT. Satu anggota TNI dari Yonif 755 Kostrad dilaporkan gugur akibat serangan tersebut.

Hingga saat ini aparat keamanan terus berupaya menjaga keamanan dan kondisi di Papua.

Editor : Patricia Aurelia
KOMENTAR