Tim SAR Gabungan Masih Terus Cari 10 Warga yang Hilang Terseret Lahar Dingin


  • Jumat, 24 Mei 2024 | 22:30
  • | News
 Tim SAR Gabungan Masih Terus Cari 10 Warga yang Hilang Terseret Lahar Dingin Banjir Lahar Dingin Marapi Foto RRI

JAKARTA, ARAHKITA.COM - Kantor Pencarian dan Pertolongan atau Search and Rescue (SAR) Kota Padang, Sumatera Barat (Sumbar) terus berupaya melakukan pencarian terhadap 10 warga Kabupaten Tanah Datar yang hilang, diduga terseret banjir lahar dingin pada Sabtu (11/5).

"Tim SAR gabungan masih terus berusaha mencari 10 korban yang merupakan warga Kabupaten Tanah Datar ke sejumlah sektor yang telah kita tentukan," kata Kepala Kantor SAR Padang Abdul Malik di Tanah Datar, Jumat.

Abdul Malik mengatakan memasuki hari ke-14 setelah kejadian, tim pencarian belum berhasil menemukan tanda-tanda atau lokasi yang dicurigai. Namun, tim gabungan memastikan akan berusaha maksimal hingga berakhirnya masa perpanjangan pencarian korban, yakni 8 Juni 2024.

Sementara itu, untuk Kabupaten Agam pencarian telah dihentikan setelah korban terakhir ditemukan pada Rabu (22/5). Tim gabungan berhasil menemukan korban di daerah Jorong (dusun) Taluak, Nagari (desa) Kubang Putiah, Kecamatan Banuhampu atau tujuh kilometer dari pusat lokasi bencana.

Luasnya wilayah yang terdampak banjir lahar dingin saat kejadian menjadi salah satu tantangan bagi tim gabungan untuk menemukan 10 korban lainnya. Kondisi itu diperparahdengan cuaca tak menentu, seperti tingginya intensitas curah hujan selama beberapa hari terakhir.

"Yang pasti tim pencarian terus berupaya semaksimal mungkin mencari korban hilang, termasuk menyusuri aliran sungai," katanya dikutip Antara.

Selain menggunakan anjing pelacak, tim gabungan juga menggunakan alat berat untuk membersihkan tumpukan material sisa-sisa banjir lahar dingin Gunung Marapi. Sebab, bisa saja korban tertimbun, sehingga tidak diketahui.

Khusus pencarian di sepanjang aliran sungai yang berada di Kabupaten Sijunjung, Abdul Malik mengatakan akan mengevaluasi pencarian. Sebab, selama empat hari di lokasi tersebut, tim gabungan tidak menemukan tanda-tanda keberadaan korban.

Editor : Lintang Rowe

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

News Terbaru